terkini dan sensasi

Sabtu, 23 Februari 2013

Merotan anak

Assalamualaikum...(^ ^)

Merotan bukan bermakna mencederakan tapi lebih kepada untuk mengajar dan buat mereka serik untuk mengulangi kesalahan tersebut.

Mas memang rotan anak² jika tak dengar kata atau kesalahan yang dilakukan memang berat. Bila dirotan mereka akan lebih takut nak ulangi kesalahan dan akan ingat sampai bila² sebab apa mereka dirotan. Mas tak niat nak takutkan mereka tapi itu untuk buat mereka serik, dari situ mereka tau kesalahan itu besar dan tidak boleh diulangi lagi.

Selalunya kaki mereka yang jadi mangsa rotan, dan kita digalakkan rotan anak dari punggung ke bawah sebab ia kurang memudaratkan. Lagi syok rotan punggung, banyak daging. Hehehee!


Inilah rotan yang Mas gunakan untuk rotan mereka, memang besar dan memang sakit kalau kena. Seperti Mas kata tadi bukan untuk takutkan mereka tapi untuk mengajar. Sekarang memang mereka dah tak berani nak ingkar cakap kalau nampak mama dia dah mula pegang rotan ni, hehehee!

10 ulasan:

  1. mak aih tu dia....besaq nya rotan ....hehe

    BalasPadam
  2. pergghhhh macam kayu belantan nie.....

    BalasPadam
  3. kita pun sama mas..tapi bila perlu je, kadang baru angkat rotan je terus buat kerja masing-masing..hehe

    BalasPadam
  4. Besarnya rotan..ehh kayu ..teringat pembaris besar waktu sekolah rendah dulu., hehe, tp akak percaya, jarang diguna ni., hehe

    BalasPadam
  5. saya jarang2 rotan..tapi dia pernah la kena sampai berbirat betis.sekadar untuk menghukum..tapi bila dia tidur saya belek2 tempat saya rotan tu..siapa tak sayang anak..kan?/sebab sayang la kita rotan..

    BalasPadam
  6. assalamualaikum mas...betul tu kalau meroton nak mengajar mereka mmg bagus jugakan...:)

    BalasPadam
  7. huhu saya yg takut kak tengok rotan tu..

    BalasPadam
  8. kekadang bila geram terotan jgk anak2..tujuan kita nak mengajar je..bila dah rotan tu sedih la pulak..

    BalasPadam

Blog ini berkongsi tentang kisah kehidupan dan apa yang penulis rasa dan percaya. Semua bentuk penulisan lahir dari pemikiran penulis yang tidak berapa kreatif tanpa mencilok idea sesiapa. Sebarang COPYPASTE dari blog ini perlu mendapat kebenaran daripada penulis dan dikreditkan ke blog ini. Terima kasih dari massaari.com.

Pemilik Blog: Mas Saari
Email: mas7977@gmail.com