terkini dan sensasi

Selasa, 21 Ogos 2018

Projek lemang raya

Assalamualaikum...(^ ^)

Masa arwah mak abah masih ada dulu, setiap kali raya mesti wajib buat lemang. Tak kiralah raya Aidilfitri atau raya Aidiladha. Biarlah mereka letih, asalkan puashati buat lemang sendiri. 



Tapi bila mereka dah takde kami adik beradik memang tak teruskan tradisi tu, masing² seolah takde masa nak buat. Bukannya tak pandai tapi tiap kali raya memang ada niat nak buat, cuma bila fikir bab nak bakar tu semuanya tak sanggup. Hehehee camtulah kan bila mak abah takde, masa mereka ada apa saja sanggup demi anak² kan? Alaaa rasa sebaklah pulak!

Entah camne raya haji ni tetiba Mas teringin sangat nak buat lemang sendiri, walaupun pada awalnya macam jadi tak jadi je. Tanya husband dia sanggup tak nak cari buluh, cari kayu api dan berpanas tepi api membakar lemang tu. Dia kata sanggup je, nak makan punya pasal. Sekali tu hari semalam husband cakap malas pulak nak buat, haaa masa tu Mas dah geram dah. Kita nak makan dia pulak tak nak buat. 



Pastu bangun pagi tadi Mas terus cakap dengan husband nak buat jugak lemang, terus suruh dia pergi beli barang. Balik dari pasar husband cari buluh dan kayu api. Dalam pukul 10 pagi camtu Mas rendam pulut, pukul 1 proses masukkan pulut dan santan dalam buluh yang husband dah isikan daun pisang. Dekat pukul 2 petang baru mula bakar, haaa tengah panas terik masa tu. Gigih tau berpanas tepi api nak makan lemang punya pasal. 

Dalam pukul 5 petang camtu lemang dah masak, terus belah sebatang nak tengok hasilnya. Fuhhh rasa nak lompat bintang bila lemangnya elok menjadi, rasa pun sedap, lemak dan tak berkerak. Haaa rasa nak nangis pun ada tau, sebab pertama kali buat sendiri tau! Dapatlah 8 batang lemangnya dari 2 kilo pulut, puaslah kami anak beranak makan. Boleh raya puasa tahun depan buat lemang sendiri lagi, hehehee suka!


1 ulasan:

  1. bestnyaaaa buat lemang sendiri. kami beli tupun x sampai shari dah basi T.T

    BalasPadam

Blog ini berkongsi tentang kisah kehidupan dan apa yang penulis rasa dan percaya. Semua bentuk penulisan lahir dari pemikiran penulis yang tidak berapa kreatif tanpa mencilok idea sesiapa. Sebarang COPYPASTE dari blog ini perlu mendapat kebenaran daripada penulis dan dikreditkan ke blog ini. Terima kasih dari massaari.com.

Pemilik Blog: Mas Saari
Email: mas7977@gmail.com