terkini dan sensasi

Jumaat, 16 Januari 2015

Banjir 2014 : Proses pembersihan 2

Assalamualaikum...(^ ^)


Hari Ahad masuk hari kedua proses pembersihan rumah, kali ni bersihkan rumah dapur pulak kerana air dah surut. Ini adalah proses pembersihan yang paling mencabar kerana paras selut sangat tinggi, atas dari buku lali.

Mula² kami buang selut yang ada dan masa yang diambil adalah selama lebih kurang 3 jam. Kemudian barulah simbah dengan air banjir yang masih ada di halaman rumah, pastu baru cuci dengan air bersih. Rumah dapur kami hanya cuci lantai sahaja, dinding memang tak cuci. Bukannya malas tapi dah tak larat, badan terlalu penat. Husband Mas cakap nanti cat sahaja dinding tu!  



Tapi kami sangat beruntung masa proses membuang selut tu, ada sukarelawan 4x4 dari kilang kakak Mas datang. Memang kami dah diberitahu oleh kakak yang ada sukarelawan akan datang. Mulanya mereka datang hanya nak hantar barang bantuan, tapi bila mereka tengok keadaan rumah dapur yang sangat teruk terus dengan rela hati mereka menolong. Terima kasih sangat pada sukarelawan Republik Chenta atas budi baik anda semua. Barang bantuan pun banyak mereka bagi untuk diberikan kepada penduduk kampung. 

Inilah gambar keadaan rumah dapur kami, penuh dengan lumpur dan selut! Pinggan mangkuk pun habis berlumpur dan paling tak tahan bau lumpurnya sangat busuk.






Jam 7.30 malam barulah selesai proses mencuci rumah dan letrik pulak kembali pulih pada Ahad malam tu. Lega sangat, barulah rasa cahaya terang sejak bergelap dan ditemani cahaya lilin selama 10 hari. Keesokkan harinya kami dah gerak balik ke rumah masing², sedih nak tinggalkan rumah kat kampung kerana pinggan mangkuk masih belum dibersihkan. Pastu halaman rumah pun tak dapat dibersihkan kerana air masih ada lagi. Tinggalkan rumah dengan hati yang sayu tapi rasa lega bila rumah dah bersih dan kemas!



Sebelum balik kami buat repot polis dulu di IPD Temerloh. Ramai sungguh orang, semuanya nak buat repot pasal banjir. Dapatlah Mas cuti bencana dari 25 Disember 2014 hingga 5 Januari 2015. 

Habis sudah cerita pasal pengalaman banjir. Memang sangat hiba, sayu dan menyayat hati banjir tahun 2014 ini. Bagi daerah Temerloh dan kampung Mas ia adalah yang terburuk. Kepada semua mangsa² banjir moga redha dengan ujian Allah ini. Teruskan kehidupan walaupun pengalaman pahit itu sering menghantui, bina hidup baru untuk tempuhi hari mendatang!

2 ulasan:

  1. alhamdulillah...kesianya tengok keadaan rumah mereka...

    BalasPadam
  2. dalamnya tengok selut tu..memang penat badan dalam proses pembersihan ni..alhamdulillah ada bantuan

    BalasPadam

Blog ini berkongsi tentang kisah kehidupan dan apa yang penulis rasa dan percaya. Semua bentuk penulisan lahir dari pemikiran penulis yang tidak berapa kreatif tanpa mencilok idea sesiapa. Sebarang COPYPASTE dari blog ini perlu mendapat kebenaran daripada penulis dan dikreditkan ke blog ini. Terima kasih dari massaari.com.

Pemilik Blog: Mas Saari
Email: mas7977@gmail.com