Logo KBBA

terkini dan sensasi

Jumaat, 18 Jun 2021

Tahniah Kakak!

Assalamualaikum...(^ ^)

Masih belum terlewat untuk Mas abadikan kenangan terindah ni, alhamdulillah Allah permudahkan perjalanan kakak Atikah menghadapi SPM 2020.


Pada 10 Jun yang lepas telah keluar keputusan SPM 2020, syukur kakak Atikah berjaya dapat 6A. Memang dia pun tak sangka dapat sebagus tu, yelah dengan belajar di dalam keadaan pandemik ni memang agak mencabar. Tapi syukur cikgu² banyak membantu dengan kelas online setiap hari, dengan latihan dan nota² yang lengkap. 

Pastu kakak Atikah memang berusaha keras untuk dapatkan keputusan yang baik, siang malam Mas tengok dia belajar. Kadang tu Mas yang risau dok tengok khusyuk sangat belajar tanpa pedulikan hal lain. Jadi Mas selalu nasihatkan dia buat setakat yang mampu, jangan terlalu paksa diri. Yelah bukan apa takut tertekan pulak!

Cuma dia agak terkilan jugak sebab Add Math tak dapat kredit. Tapi Mas kata takpe, janji semua lulus dan ada peluang untuk dia sambung belajar. Dapat semua A pun bukan jaminan di dalam keadaan sekarang, yang penting kita ada kemahiran dan pengalaman. Sebab tu Mas galakkan dia pilih course yang dia minat, dia mampu bawak hingga habis semester dan mudah untuk dapat kerja nanti.


Kalau ikutkan memang dah ada course yang dia minat, dia pilih Sains Forensik. Cuma nak ambik course tu kena masuk matrikulasi dulu, macam dia kena 2 tahun sebab tak kredit Add Math. Jadi fikir punya fikir dia kata lebih baik ambik Diploma dulu selama 3 tahun pastu sambung Ijazah selama 2 tahun. Haaa sama jer tempoh belajar dengan masuk matriks, 5 tahun jugak!

Haaa bagi Mas, memang ikutkan jer pilihan dia. Mas tak nak paksa, biar dia tentukan sendiri. Mas cuma doakan dia dapat sambung belajar ke peringkat lebih tinggi dan akan dapat kerja yang bagus nanti!

Rabu, 9 Jun 2021

Lengkap Vaksin Covid-19

Assalamualaikum...(^ ^)

Lama dah sebenarnya lengkap dos kedua vaksin Covid-19 ni, pada 31 Mei yang lalu. Tapi macam biasalah kekangan masa dan kerja membataskan Mas untuk menulis. Lagi pun Mas takde bekerja dari rumah, Isnin sampai Jumaat memang kena datang pejabat. 


Hari ini ada kelapangan sikit jadi Mas nak kongsikan pengalaman semasa suntikan kedua dos ni. Dos kedua diberi selepas 21 hari kita dapat dos pertama, selesai je suntikan pertama kita terus akan dapat tarikh temujanji. Kemudian esoknya bolehlah semak dalam MySejahtera masa dan tempat untuk dapatkan suntikan dos kedua. Macam Mas dapat masa dan tempat yang sama seperti dos pertama, jadi takde apa² masalah pun.

Sampai masa hari suntikan, seperti biasa kena daftar MySejahtera dahulu dan kenalah beratur panjang macam ular kena palu. Haaa memang ramai ye, yang datang seawal jam 8.30 pagi pun masih beratur lagi masa Mas sampai pukul 10 pagi. Tapi legalah sikit masa beratur dos kedua ni, ada disediakan kerusi jadi takdelah penat sangat berdiri. Masa beratur digalakkan bawak kipas dan air mineral, yelah cuasa panas kan? Memang berpeluh dan tekak cepat rasa dahaga. 


Selepas dua jam beratur, sampailah giliran Mas untuk disuntik. Bila masuk ke dalam dewan tu seperti biasa akan diberi tag. Pastu akan ke kaunter disediakan untuk mereka semak nama dan nombor kad pengenalan dalam sistem. Bila dah selesai akan naik ke tingkat 2 untuk dapatkan dos, masa di sini dah mudah urusannya. Cuma tunggu di kerusi yang disediakan dan tak sampai 5 minit nama dah dipanggil untuk suntikan dos kedua. Mas macam biasa memang nervous gila, sampaikan nurse tu pun perasan. Hahahaa orang penakut jarum kan memang serba tak kena!

Selesai suntikan seperti biasa kita diarahkan ke bilik pemantuan, tapi untuk dos kedua ni masa pemantauan hanya 20 minit sahaja. Cukup masa nama kita akan dipanggil dan sebelum keluar akan diberi kad temujanji ini mengatakan yang kita dah lengkap vaksin Covid-19, pastu akan dapat badge Saya Telah Divaksin ni. Kemudian kita boleh terus semak dalam MySejahtera, ada Digital Certificate untuk yang dah lengkap vaksin. Haaa lepas tu jangan lupa abadikan kenangan bergambar, bukti tau Saya Sudah Ambil 2 Dos.


Simptom untuk dos kedua ni agak lain macam sikit rasanya, takde demam pun cuma pening kepala yang agak teruk. Sampai tahap bila buka mata seolah2 nampak macam ada bintang² kat kepala, melayang² je rasa. Dua hari jugaklah layan pening dan telah panadol, hehehee!

Alhamdulillah lega sangat dan lengkap vaksin dia, rasa diri kita lebih selamat sikit. Walaupun tak dijamin orang yang dah selesai vaksin tak akan dijangkiti virus Covid-19 ni, tapi sekurang2nya kita dah ada protection kan? Cuma jangan alpa tau, pelitup muka tetap kena pakai dan jarak tetap kena jaga serta SOP tetap kena dipatuhi. 


Khamis, 13 Mei 2021

Hari Raya PKP 3.0

Assalamualaikum...(^ ^)

Selamat Hari Raya Aidilfitri!


Alhamdulillah, walau dalam keadaan negara kita dikenakan Perintah Kawalan Pergerakan namun kita masih dapat meraikan Hari Raya tahun 2021. Tahun ni merupakan kali kedua kita beraya dalam suasana PKP, jadi mesti dah biasa kan dengan keadaan tu. Pastinya korang ada cara tersendiri nak cipta kenangan indah untuk Aidilfitri 2021 ni!

Macam Mas tetap rasa suasana raya tu walaupun tahun ni kali kedua tak dapat balik kampung, yelah tak kan nak bersedih kan? Kena gembira demi anak² sebab merekalah paling seronok nak sambut raya walaupun hanya di rumah. 

Dua hari sebelum raya Mas dah siap kemas rumah, pasang lampu lip lap dan pasang pelita. Malam raya pulak isi kuih dalam balang dan masak juadah raya, tahun ni macam tahun lepas Mas buat Rendang Daging Kerbau dan beli ketupat palas frozen je. 



Pagi 1 Syawal pulak lepas solat raya dan sesi bermaafan kami bergambar jelah, tahun ni ada 4 versi gambar raya. Ada dalam rumah, kat taman mini, kat depan rumah dan kat jalan dalam taman kami. Pastu lepas Zohor kami pergi ronda² ke Cyberjaya dan bergambar pulak kat taman. Dah penat bergambar, ronda² pulak kat DPulze Cyberjaya tu. Haaa itu sajalah, janji penuh aktiviti kami pada 1 Syawal.



Tema baju raya pulak memang last minit pilih, kebetulan Mas berkenan dekat kebaya merah ni masa jualan bazar raya kat KKM. Kebaya tu ada bunga² warna baby blue, terus cadang baju raya husband dan Arfan warna tu. Untuk kakak Atikah, Airis dan Aiyra kenalah ikut mama, warna merah menyala! 

Haaa itu sajalah aktiviti raya pertama kami, walau tak boleh ziarah tetap ada kenangan indah dicipta. Yang penting kami gembira dan anak² gembira, barulah raya kan? Esok raya kedua memang duduk di rumah je sebab husband kerja! 




Moga raya tahun hadapan kita dah bebas dari wabak Covid-19 dan dapat sambut raya di kampung halam masing²!

Isnin, 10 Mei 2021

Vaksin Covid-19 dos pertama

Assalamualaikum...(^ ^)

Haihhh lamanya tak menulis kat sini, sampai domain blog pun dah nak hampir expired. Nasiblah teringat yang domain akan luput tarikh bulan Mei, terus cepat² renew

Masih sayang dekat blog ni tau, tak kan nak biar terkubur camtu je. Bukan malas menulis tapi kekangan masa dan kerja sangat membataskan, hari² dekat pejabat sibuk sangat. Balik rumah pun dah pukul 7 petang baru sampai, masa tu dah penat sangat dan nak fikir hal rumah lagi kan? 

Haaa sebab itulah blog ni lama bersawang dari bulan Februari hari tu, entri akhir pun pada bulan Januari je. Tapi hari ni nak mula semula sebab dah rindu sangat menulis, dah rindu sangat nak kongsi pada kehidupan Mas dan keluarga. 

Jadi hari ni Mas mulakan dengan cerita pasal vaksin Covid-19, ye hari ni Mas dah terima suntikan dos pertama vaksin Covid-19. Memang dari minggu lepas dah mula dos pertama untuk anggota KKM yang berkhidmat di Ibu Pejabat. Mulanya Mas ingat giliran nama bermula huruf M akan kena lepas raya, tapi tak sangka awal pulak.

Nak tahu camne kita dapat tarikh temujanji vaksin ni, akan ada notification dari MySejahtera. Bila kita klik akan keluarlah tarikh temujanji, jadi kita perlu klik terima atau tidak untuk disuntik. Masa temujanji pun akan diberikan, macam Mas dapat pukul 10.30 pagi. Lokasi untuk suntik vaksin pulak di Dewan Seri Seroja Putrajaya kat Presint 15, kat sini memang lokasi utama untuk suntikan vaksin. 

Mas sampai seawal jam 10.30 pagi kat dewan tu tapi dah ramai gila orang beratur, dekat 3 jam jugak baru selesai. Pukul 1.30 barulah giliran Mas disuntik dos pertama, haihhh nervous dia lain macam. Maklumlah Mas ni memang penakut bab² jarum ni, siap cakap kat nurse tu "Saya takutlah!" Hahahaa memang dasar betul kan?

Selesai disuntik kita akan diberi kad untuk temujanji kedua dan dimintak scan bar kod vaksin yang kita terima. Mas dapat vaksin Sinovac iaitu Coronavac, ingat dapat Pfizer tapi tak merasalah. Tak kisahlah kan vaksin apa, janji dah tunaikan tanggungjawab tu!

Kemudian selepas tu akan diarahkan ke bilik pemantauan untuk pantau keadaan diri kita selepas disuntik, selama 30 minit tau. Masa pemantauan tu, pegawai bertugas akan bagi sedikit taklimat apa yang perlu dilakukan selepas keluar dari bilik tu. Tarikh temujanji dos kedua jugak akan diberikan, Mas akan suntik dos kedua pada 31 Mei nanti. Pastu kena jawab jugak soalan di dalam MySejahtera samada kita ada simptom atau tidak, tapi kena pantau jugak selama 48 jam dan kalau ada simptom yang teruk kena terus ke kecemasan hospital. 

Alhamdulillah lega dah selesai dos pertama, nanti kita nervous masa nak suntik dos kedua pulak. Haaa gambar camni wajib kena ambik lepas selesai vaksin, barulah ada bukti Saya Telah Divaksin. Hehehee pegawai bertugas tu pun dah cakap, jangan lupa bergambar kat luar tu ye! 

Setakat ni selepas hampir 5 jam Mas takde alami simptom yang teruk, cuma awal² tadi ada pening kepala sikit. Pastu badan rasa lemah je, mungkin sebab berpuasa kan? Nanti lepas berbuka bolehlah telan panadol dan rehat!

Isnin, 25 Januari 2021

Kembali ke sekolah

Assalamualaikum...(^ ^)

20 Januari 2021 lepas kakak Atikah dah kembali bersekolah demi perjuangan menghadapi peperiksaan SPM 2020. Memang rasa agak janggal, anak yang sepatutnya dah tamat persekolahan tapi masih perlu ke sekolah semula dek kerana pandemik Covid-19.

Tapi nak buat camne, dah ketentuan dia terpaksa bersekolah lagi di umur 18 tahun. Kenangan untuk dia dan semua anak² yang akan hadapi SPM, yang pastinya ia pasti tak dapat dilupakan. 

Untuk anak² Mas yang lain masih meneruskan pembelajaran dari rumah sehingga PKP 2.0 tamat pada 4 Februari nanti. Samada PKP disambung atau tidak, kita pun tak tahu adakah anak² akan bersekolah atau tidak. Ada pro dan kontra jugak kalau dibenarkan kembali bersekolah, yelah anak² ni susah nak disiplin jaga jarak dan pakai mask. Jenuh maknya ni paksa dan ingatkan setiap hari. 

Untuk pembelajaran di rumah setakat seminggu sekolah ni, bagi anak² Mas berjalan lancar. Takdelah setiap hari ada kelas online, kadang selang sehari dan kadang² tu takde pun. Macam Arfan sekolah pagi dan Airis pulak sekolah petang, jadi bolehlah gilir² guna handphone. Kakak pulak memang guna handphone sendiri, yelah dia pagi pergi sekolah pastu sebelah petang ada kelas online pulak. 

Setakat ni camtulah kena berkongsi handphone, janji semua dapat ikuti kelas dan siapkan kerja sekolah yang cikgu berikan. Masalah untuk mereka sertai kelas online pun takde, semua dah pandai dan tahu caranya. Mas hanya pantau melalui group whatsapp dari pejabat je, telefon setiap hari dan ingatkan mereka pasal kelas online dan homework.

Pastu Mas pun dah ada perancangan nak beli komputer sebab laptop dah rosak, nak baiki mahal sangat jadi lebih baik beli baru. Kali nak beli komputer terus, senang nak guna. Nak kelas online pun senang, selesa dan jelas sikit! Yelah keadaan sekarang memang memerlukan gajet² penting ni, demi kelangsungan anak² untuk terus belajar. 

Moga akan ada peluang untuk mereka ke sekolah secara bersemuka, cepatlah Covid-19 beransur pulih! 

Ahad, 10 Januari 2021

Banjir 2021

Assalamualaikum...(^ ^)

Siapa sangka awal tahun 2021 Pantai Timur dilanda musibah banjir yang agak dahsyat, hampir menyamai banjir besar tahun 2014. 

Banjir kali ni jadi tanpa diduga, agak mengejutkan dan sangat cepat air naik. Sekelip mata beberapa daerah di negeri Pahang ditenggelami air, habis rumah² penduduk tenggelam sampai ke bumbung dan musnahkan barang² mereka. Di bandar Temerloh pun tak kurang teruknya, sekejap sahaja seluruh bandar Temerloh dipenuhi air dan laluan terputus. Bila banjir kat Temerloh makin teruk, makanya rumah Mas kat kampung pun terlibat sama.



6/1/2021 air dah mula memasuki kawasan empangan kat depan rumah Mas di kampung, masuk je waktu petang dah sampai ke pintu pagar. Masa ni Mas dah risau, yelah kalau air kuat naik memang cepatlah sampai ke rumah dapur. Dahlah rumah Mas kat kampung dah tiada sesiapa menetap kat sana, kalau air naik takde siapalah nak selamatkan barang. Tapi nasib baik kebetulan adik lelaki Mas ada balik kampung, pastu dia pun terkandas kat sana sebab LPT tak boleh lalu. Jadi harapkan dia je angkat barang² elektrik seperti peti ais, mesin basuh dan tv ke rumah atas.

Esoknya 7/1 air dah memenuhi halaman rumah, masa ni adik Mas dah mula angkat barang² penting ke rumah atas. Masa ni air dalam rumah dapur dah hampir paras peha, kalau air naik kuat sekejap je akan sampai ke rumah atas. Kalau naik ke rumah atas memang tak boleh buat apa dah, redha je semua barang² letrik tu tenggelam. Kesian jugak dekat adik Mas sebab semua dia angkat sorang², Mas nak balik memang tak lepas.


Tak sampai 24 jam air dah mula masuk ke rumah atas, pagi 8/1 beginilah keadaan rumah. Hampir separuh dah ditenggelami air, kalau camni dalam rumah atas dah paras pinggang dah. Sedih sangat rasa bila tengok gambar rumah, kesan dari banjir besar 2014 pun belum hilang dan kerosakan pun tak dibaiki lagi. Kemusnahan barang² letrik seperti peti ais, mesin basuh, tv dan barang² lain berulang kembali, sama macam 2014. Bukan Mas nak mengeluh, tapi hanya yang pernah mengalami sahaja faham rasa itu.

Tapi nak buat camne, Mas kena redha dengan ujian Allah yang amat hebat ini. Mas tak mampu nak buat apa² sebab jauh kan, kalau mampu memang dah pecut Mas balik ke kampung. Hari ni Insya Allah Mas akan gerak balik kampung untuk tengok keadaan rumah dan bersihkan, sebab air pun dah makin surut kat sana. Jalan nak ke Temerloh pun dah boleh dilalui, cuma kena ikut jalan lama lah. 


Harapan hari ni moga perjalanan Mas dan keluarga ke Temerloh dipermudahkan dan selamat sampai. Mas jugak harap hari ni cuaca elok serta air banjir makin surut dan surut dengan banyak lagi. Mas jugak doakan moga semua mangsa banjir di Kampung Bangau Tanjung dan seluruh Temerloh tabah hadapi dugaan. Insya Allah ada hikmah lebih baik dari kejadian ini!

Blog ini berkongsi tentang kisah kehidupan dan apa yang penulis rasa dan percaya. Semua bentuk penulisan lahir dari pemikiran penulis yang tidak berapa kreatif tanpa mencilok idea sesiapa. Sebarang COPYPASTE dari blog ini perlu mendapat kebenaran daripada penulis dan dikreditkan ke blog ini. Terima kasih dari massaari.com.

Pemilik Blog: Mas Saari
Email: mas7977@gmail.com